Skip to content

Desember 16, 2010

Metode Kerja Laboratorium
Diperlukan kecakapan dan peralatan yang benar agar eksperimen kimia dapat
berhasil dan bahan berbahaya dapat ditangani dengan aman. Pengetahuan dan
kemampuan ini sebagai suatu bagian terintegrasi dari praktikum adalah sangat
penting dan sangat diapresiasi serta kadang-kadang juga didefinisikan sebagai “seni
sintesis kimia”. Pentingnya teknologi eksperimen praktis untuk kesuksesan ilmu kimia
pertama kali diakui oleh Justus von Leibig yang pertama kali melengkapi instruksi
laboratorium pada tahun 1826. Kondisi kerja dan persyaratan keselamatan untuk
eksperimen kimia berubah total sejak saat itu. Bagaimanapun, tetap menjadi
kenyataan bahwa kecakapan, perhatian, ketekunan dan latihan merupakan hal yang
diperlukan juga untuk keberhasilan dan keamanan eksperimen kimia-meskipun
menggunakan peralatan paling modern sekalipun.
Laboratorium praktikum kimia-farmasi dari tahun 1894
Sangat banyak tulisan mengenai besarnya jumlah dan bermacam-macamnya
peralatan laboratorium serta teknologi laboratorium eksperimental. Banyak bukubuku
petunjuk praktis yang memberikan instruksi yang baik untuk eksperimental
praktis, konstruksi peralatan atau teknologi pemisahan, misalnya destilasi atau
ekstraksi. Semua ini tidak akan dibahas di sini. Daftar uraian buku-buku petunjuk
praktek modern yang dapat diperoleh pada kebanyakan perpustakaan seperti:
Buku-buku dalam bahasa Jerman
Organikum
Klaus Schwetlick, Wiley-VCH, 21st Edition, 2001, ISBN 3-527-29985-8.
Buku ini merupakan buku petunjuk praktis kimia-organik klasik yang tidak perlu
diragukan! Pada bab awal banyak pengetahuan yang sangat berguna untuk
mendapatkan teknologi eksperimental. Fokus utama terletak pada eksperimeneksperimen
standar yang menggunakan peralatan gelas, dan prosedur pembilasan
seperti distilasi, ekstraksi dan kristalisasi.
Die Praxis des organischen Chemikers Gattermann Wieland
Th. Wieland, W. Sucrow; Walter de Gruyter, 43rd Edition, 1982, ISBN 3-11-006654-8.
Para pemula akan memperoleh suatu pendahuluan terperinci terhadap peralatan
laboratorium petunjuk praktik kimia-organik. Lebih lanjut, buku ini memberikan
informasi yang berguna mengenai pabrikasi larutan berkonsentrasi tertentu serta
mengenai pencucian dan pengeringan solven.
Reaktionen und Synthesen im organisch-chemischen Praktikum und
Forschungslaboratorium
L. F. Tietze, Th. Eicher; Georg Thieme Verlag, 2nd reviewed Edition, 1991, ISBN 3-13-
612302-6.
Perlengkapan standar termutakhir digambarkan dalam buku ini berserta
penggunaannya dijabarkan secara singkat. Pentingnya preparasi yang cermat untuk
keberhasilan kerja di laboratorium dijelaskan pada tiap-tiap eksperimen.
Organisch-chemisches Grundpraktiukum unter Berücksichtigung der
Gefahrstoffverordnung
Th. Eicher, L. F. Tietze; Georg Thieme Verlag, 2. neubearbeitete Auflage, 1995, ISBN
3-130-109602-0.
Peralatan standar termutakhir digambarkan dalam buku ini berserta penggunaannya
dijabarkan secara singkat. Signifikansi yang besar dilukiskan untuk perencanaan dan
preparasi suatu reaksi. Suatu skema kerja termasuk juga pembuangan limbahnya,
diberikan pada setiap eksperimen.
Praxis der Orgnischen Chemie
Suatu petunjuk
J. Leonard, B. Lygo, G. Procter; G. Dyker (Publishers); Wiley & Sons, 1996, ISBN 3-
527-29411-2.
Buku ini ditujukan kepada orang-orang yang tertarik dengan kimia sintesis. Buku ini
juga menjabarkan teknologi eksperimental tertentu yang tidak diperoleh dalam bukubuku
petunjuk praktis lainnnya: Teknik filtrasi khusus, produksi dan aplikasi reagenreagen
penandaan (staining reagents) untuk kromatografi lapis-tipis, kromatografi
cepat (flash-chromatography) atau rekristalisasi volume terkecil dengan tabung
Craig.
Integriertes Organisches Praktikum
S. Hünig, G. Märkl, J. Sauer; Verlag Chemie, 1979, ISBN 3-527-25473-0, out of
print.
Arbeitsmethoden in der Organischen Chemie
S. Hünig, P. Kreitmeier, G. Märkl, J. Sauer; Lehmans Media, LOB.de, Berlin, 2006,
ISBN 3-86541-148-7; tersedia on-line di: http://www.ioc-praktikum.de/
Buku kecil ini membahas seluruh aspek praktis pembelajaran laboratorium organik
dasar. Instruksi-instruksi dan bagan-bagan yang ada menggambarkan seluruh teknik
penting untuk para pemula dan masih banyak petunjuk praktis untuk membantu
memulai pekerjaan.
Buku-buku dalam bahasa Inggris
Vogel’s Textbook of Practical Organic Chemistry
Arthur Vogel; Longman Scientific & Tchnical copublished in the United States with
John Wiley & Sons, 5th Edition, 1989, ISBN 0-470-21414-7.
Mirip dengan “Organikum” klasik dan “Die Praxis des organischen Chemikers” yang
berbahasa Jerman, teknologi laboratorium terbaru diperkenalkan dengan sangat
deskriptif.
Microscale Techniques for the Organic Laboratory
Dana W. Mayo, Ronald M. Pike, Samuel, S. Butcher, Peter K. Trumper; John Wiley &
Sons, 1991, ISBN 0-471-62192-7.
Buku ini tidak memuat eksperimen apapun, melainkan semata-mata menguraikan
penggunaan peralatan laboratorium (misalnya penggunaan corong pisah) dan
menyusun dengan benar peralatan standar bahkan termasuk alat pelengkap klem.
Fokus utama lainnya terletak pada preparasi reaksi yang baik serta keselamatan di
laboratorium.
Organic Chemistry Experiments Microscale & Semi-Microscale
Bruce N. Campbell, Jr., Monica McCarthy Ali; Books/ Cole Publishing Company, 1994,
ISBN 0-534-17611-9.
Perhatian utama terletak pada peralatan-peralatan yang diperuntukkan untuk skala
kecil. Juga ditegaskan tentang pentingnya perencanaan yang baik dari suatu reaksi.
Selanjutnya, juga diberikan pendahuluan yang relatif terperinci mengenai
kromatografi kolom dan kromatografi film-lapis-tipis.
Experimental Organic Chemistry Standard and Microscale
L. M., Harwood, C. J. Moody, J. M. Percy; Blackwell Science, 2nd Edition, 1998, ISBN
0-632-04819-0.
Buku ini menjabarkan secara sangat deskriptif mengenai teknik secara ekspermental.
Tidak hanya set up laboratorium standar, akan tetapi juga dijabarkan secara detil
mengenai teknik-teknik seperti filtrasi panas atau bekerja di bawah kondisi gas inert.
Juga diberikan tentang informasi mengenai bak pemanasan atau pendinginan, serta
pendahuluan kromatografi kolom dan kromatografi lapis-tipis.
The Organic Chem Lab Survival Manual
James W. Zubrick; John Wiley & Sons, 5th Edition, 2000, ISBN 0-471-38732-0.
Digambarkan secara deskriptif mengenai kegiatan laboratorium sehari-hari beserta
bahaya yang mungkin ditimbulkannya. Teknik-teknik laboratorium terbaru
diperkenalkan beserta indikasi-indikasi kesalahan tipikal yang berguna.
Aspek Lingkungan Input Energi Reaksi Kimia
Ringkasan
Beban lingkungan yang dihasilkan dari energi panas dan listrik adalah sangat
penting. Sering kali dampak lingkungan total dari produk dan proses yang terjadi,
didominasi oleh beban lingkungan ini. Untuk mengurangi beban lingkungan, energi
harus dimanfaatkan seefisien mungkin. Dalam perencanaan teknik-kimia, hal ini
menjadi syarat yang benar-benar dipertimbangkan, sedangkan dalam laboratorium
eksperimen pengurangan energi kurang mendapat perhatian.
Seluruh teknik untuk memasukkan energi reaksi yang diperlukan untuk sintesis
memakai energi listrik. Beberapa teknik pemanasan memiliki perbedaan efisiensi
yang cukup lebar. Suatu investigasi menunjukkan bahwa untuk suatu konversi
spesifik, energi yang perlukan berbeda nyata, tergantung dari metode yang
digunakan untuk memasukkan energinya. Sebagai contoh, penggunaan mantel
pemanas hanya memerlukan energi listrik sebesar 70% dari energi listrik yang
diperlukan jika digunakan penangas minyak untuk reaksi yang sama. Hanya 20%
dari energi yang dikonsumsi oleh suatu penangas minyak jika direaksikan dalam
medan gelombang mikro (microwave). Perbedaan ini dapat dijelaskan oleh
perbedaan kehilangan energi yang masuk ke lingkungan, seperti perbedaan efisiensi
transfer energi dari media pemanas ke media reaksi. Kepentingan dari aspek ini
ditegaskan oleh jumlah dari perbedaan-perbedaan ini. Efisiensi penyediaan energi
memberikan pengaruh yang luas pada reaksi kimia dan oleh karena itu akan
didiskusikan bersamaan dengan pemilihan bahan-bahan kimia.
Jika dimungkinkan, penggunaan mantel-pemanas lebih disukai dibandingkan dengan
penggunaan pemanas minyak. Selanjutnya, penggunaan metode non-klasik untuk
penyediaan energi seperti gelombang mikro, juga dapat membawa kepada
pengurangan konsumsi energi. Kemudian, sangat penting untuk memastikan isolasi
yang baik dari rancangan reaksi untuk meminimalisir kehilangan energi dan dengan
demikian pengurangan energi harus senantiasa disisipkan.
Rekomendasi yang diberikan akan menjadi efektif hanya jika tidak
satupun aspek keselamatan seperti overheating lokal oleh penggunaan
mantel-pemanas maupun kemungkinan terjadi persoalan praktis
melarangnya.
Tujuan dari investigasi dan eksperimen adalah bukan untuk menurunkan
penggunaan energi yang tidak signifikan di laboratorium. Para pelajar akan dibuat
peka terhadap konsumsi dan kehilangan energi dalam reaksi kimia. Dalam skala
besar, faktor ini akan menentukan efisiensi reaksi.
Pendahuluan
Dampak lingkungan yang dihasilkan dari penggunaan energi, seperti emisi dari
produksi energi panas dan listrik oleh pembakaran BBM, mendominasi dalam banyak
kasus keseimbangan ekologi (Beck et al., 2000), yaitu jumlah muatan lingkungan
dari suatu proses dalam bagian luas ditentukan oleh pembuangan energi ini.
umumnya dalam reaksi kimia akan terjadi pemasukan ataupun pelepasan energi
panas. Untuk reaksi di laboratrium, energi yang diperlukan umumnya disediakan oleh
peralatan seperti mantel pemanas atau pemanas air atau minyak. Metode
penyediaan energi tambahan, misalnya reaksi dalam medan gelombang mikro,
penggunaan energi ultrasonik maupun mekanik, akhir-akhir ini kurang sering
digunakan dan kerap kali hanya digunakan untuk reaksi yang sangat spesifik.
Meskipun metode yang berbeda menggunakan prinsip yang berbeda dalam
penyediaan energi, sesungguhnya tidak ada perbedaannya: semuanya mengkonversi
energi listrik yang diperoleh dari rangkaian listrik ke energi yang diinginkan.
Investigasi
Metode penyediaan energi yang mana yang paling hemat energi?
Kemungkinan metode penyediaan energi yang mana yang paling disukai dari sudut
pandang ekologi? Dengan kata lain, metode mana yang membutuhkan energi listrik
terkecil untuk suatu reaksi tertentu yang dengan demikian memiliki efisiensi
tertinggi? Untuk menginvestigasi pertanyaan ini, maka suatu reaksi dijalankan
dengan suatu mantel pemanas, dengan penangas minyak dan yang terakhir
menggunakan medan gelombang mikro; energi yang dikonsumsi (pada masingmasing
metode penyediaan energi) ditentukan dengan suatu alat penghitung energi.
Hasil dari pengukuran menunjukkan bahwa mantel pemanas memerlukan hanya
70% dari energi listrik yang digunakan reaksi ketika menggunakan penangas minyak.
Bahkan energi listrik dapat dihemat hingga 80% jika reaksi dilakukan dalam suatu
medan gelombang mikro (Diehlmann, 2002).
Apa alasan untuk perbedaan ini?
Terdapat perbedaan yang signifikan pada pengkonsumsian energi dari metode
penyediaan energi yang berbeda. Apa alasan untuk perbedaan ini? Dibandingkan
dengan prosedur klasik (mantel pemanas, penangas minyak), sintesis dengan
gelombang mikro memiliki waktu reaksi yang lebih singkat (durasi reaksi sekitar 30
menit). Tidak terdapat perbedaan waktu reaksi ketika menggunakan penagas minyak
maupun mantel pemanas sebagai penyedia energinya (dalam kedua kasus kira-kira 2
jam). Perbedaan keduanya memiliki sebab yang berbeda.
Set up eksperimen di bawah kamera-IR
Dengan bantuan termografi (Gambar 1 dan 2), perbedaan antara penggunaan
mantel pemanas maupun penangas minyak dapat ditunjukkan.
Gambar 1 Foto IR – tingkat pemanasan dengan penangas minyak.
Temperatur permukaan eksperimen meningkat hingga 190 oC ketika digunakan
tingkat pemanas. Permukaan kulit penangas minyak kira-kira tetap 130 oC. Sebagai
perbandingan, penggunaan mantel pemanas memerlukan temperatur yang lebih
rendah secara signifikan. Sehingga temperatur permukaan tertinggi yang diukur
hanya sekitar

From → New Theme

Komentar ditutup.

%d blogger menyukai ini: